Jeruk Tahitian

Tahitian Oranges



Penerangan / Rasa


Jeruk Tahitian adalah buah-buahan kecil, rata-rata berdiameter 5 hingga 10 sentimeter, dan mempunyai bentuk globular, bujur, hingga rata. Kulitnya separa halus dan nipis, ditutup di banyak liang membentuk lekukan cetek, dan masak dari hijau hingga kuning-oren ketika matang. Di bawah permukaannya, dagingnya lembut, oren hingga kuning pucat, berair, dibahagikan kepada 8 hingga 11 segmen dengan membran putih tipis, dan mengandungi beberapa hingga beberapa biji kecil. Jeruk Tahitian aromatik dan mempunyai rasa tanah yang sangat manis, musky, dan halus dengan keasidan yang rendah.

Musim / Ketersediaan


Jeruk Tahitian tersedia pada musim sejuk hingga awal musim bunga.

Fakta Semasa


Jeruk Tahitian, secara botani dikelaskan sebagai Citrus x limonia var. Otaheite, adalah varieti manis milik keluarga Rutaceae. Jeruk adalah buah yang sangat berharga di Tahiti dan dianggap sangat jarang kerana hanya dituai dengan tangan dari beberapa pokok liar yang tinggal setahun sekali. Jeruk Tahitian juga dikenali sebagai jeruk Otaheite, yang merupakan nama lama untuk pulau Tahiti. Varietas ini dipercayai keturunan limau nipis, yang merupakan persilangan antara mandarin dan lemon, tetapi walaupun asalnya, jeruk Tahitian unik kerana mengandungi keasidan rendah, memberikan buah-buahan rasa yang lebih manis untuk dimakan segar .

Nilai Pemakanan


Jeruk Tahitian adalah sumber vitamin C yang sangat baik, yang merupakan antioksidan yang melindungi tubuh daripada penyerang persekitaran dengan meningkatkan sistem imun. Buah-buahan juga mengandung kalium, yang dapat membantu mengatur kadar cairan, dan memberikan sejumlah kecil fosforus dan kalsium.

Permohonan


Jeruk Tahitian sangat sesuai untuk aplikasi mentah kerana dagingnya yang manis dan berair dipamerkan ketika dikonsumsi segar, di luar tangan. Kulitnya mudah dikupas dari daging, dan dagingnya dapat dimakan sebagai makanan ringan, dimasukkan ke dalam salad buah dan salad hijau, atau digunakan sebagai penutup segar di atas pencuci mulut. Jeruk Tahitian juga popular dijus dan dicampur dengan madu tempatan sebagai minuman manis, diadun menjadi smoothie, atau diaduk menjadi buah. Selain aplikasi segar, jus jeruk Tahitian dapat digunakan untuk mencicipi tumis, kari, dan sup, atau buah-buahan dapat digunakan utuh dan dimasukkan ke dalam babi untuk memanggang di atas api terbuka. Dagingnya kadang-kadang digunakan dalam makanan panggang seperti kue dan tart dan dihiris dan karamel sebagai topeng ais krim yang manis dan sedap. Jeruk Tahitian berpasangan dengan daging seperti daging babi, unggas, dan ikan, ketam, udang, buah-buahan seperti sukun, pisang, mangga, betik, dan nanas, santan, dan daun talas. Buah segar akan disimpan 2-4 minggu apabila disimpan di dalam peti sejuk.

Maklumat Etnik / Budaya


Di Tahiti, jeruk Tahiti liar terutama terdapat di lembah dan dataran tinggi pergunungan Punaruu di sepanjang pantai barat. Jeruk hanya dituai setahun sekali untuk melindungi ekosistem asli, dan ketika tiba masanya untuk menuai, orang Punaruu berkumpul untuk mengadakan festival tempatan untuk menghormati buah tersebut. Jejak ke dataran tinggi yang paling popular, yang dikenali sebagai Tamanu atau 'dataran jeruk,' mengambil masa dua hari untuk dibersihkan dengan parang, dan lelaki dari kampung itu kemudian berjalan lebih lapan jam untuk mencapai pokok oren yang tumbuh di ketinggian di atas 609 meter. Kenaikan itu memang menuntut secara fizikal, dan penuai yang berpengalaman meletakkan buah-buahan di dalam karung besar di tiang buluh dan membawa buah-buahan di bahu mereka kembali ke kampung. Ia dianggap suatu kehormatan besar kerana dapat menuai jeruk, dan lokasi pokok jeruk liar terbaik dirahsiakan. Semasa festival tempatan, tarian tradisional dan sukan seperti kano outrigger dan mengangkat batu juga dilakukan sebagai bentuk hiburan.

Geografi / Sejarah


Jeruk Tahitian adalah keturunan limau rangpur yang pada asalnya berasal dari India. Batu limau itu diperkenalkan ke Tahiti melalui penjelajah Asia Timur pada zaman kuno, dan setelah dinormalisasi, buah-buahan itu dengan cepat menyebar di seluruh pulau di mana mereka ditanam untuk dieksport pada tahun 1800-an. Tahiti tetap menjadi pusat penghasilan sitrus, mengeksport buah-buahan dan pokok-pokok kecil ke Eropah pada awal 1800-an dan Amerika Syarikat pada akhir 1800-an, tetapi penyakit dan serangga hampir keseluruhannya menyapu pokok-pokok dari pulau itu pada awal 1900-an. Hari ini hanya ada beberapa pokok jeruk liar yang tersisa di wilayah Punaruu, dan buah-buahan hasil penuaian tangan dijual di tepi jalan di gerai kecil atau dijual di pasar terpilih seperti pasar pusat di Papeete.



Jawatan Popular