Lada Cili Jingga Thai

Thai Orange Chile Peppers

Maklumat mengenai Thai Orange Chile Peppers termasuk aplikasi, nilai pemakanan, rasa, musim, ketersediaan, penyimpanan, restoran, memasak, geografi dan sejarah.

Penerangan / Rasa




Lada cili oren Thai langsing, melengkung hingga polong lurus, panjang rata-rata 5 hingga 8 sentimeter, dan mempunyai bentuk kerucut yang meruncing ke titik di hujung bukan batang. Kulitnya licin, tegang, dan lilin, masak dari hijau tua hingga oren ketika matang. Di bawah permukaannya, dagingnya tipis, garing, berair, dan oren, merangkumi rongga pusat yang dipenuhi dengan membran dan biji berwarna krim kecil, bulat, dan rata. Lada cili jingga Thai mempunyai rasa buah yang manis dan lembut diikuti dengan rasa panas segera yang melekat di lelangit.

Musim / Ketersediaan




Lada cili jingga Thai boleh didapati pada akhir musim panas hingga musim luruh.

Fakta Semasa




Lada cili jingga Thai, yang secara botani digolongkan sebagai Capsicum annuum, adalah varietas berwarna terang milik keluarga Solanaceae atau nighthade. Juga dikenal sebagai Prik Leung, yang diterjemahkan dari bahasa Thai menjadi 'jeruk jeruk', lada cabai jeruk Thai mempunyai panas sederhana antara 50,000-100,000 SHU pada skala Scoville. Lada cili jingga Thai digunakan sama dengan lada cabai Thailand merah dan hijau dan sering diganti dengan lada merah dalam aplikasi mentah dan dimasak. Walaupun lada lebih disukai kerana warnanya yang cerah, mereka hanya bermusim di pasar tempatan dan biasanya ditanam sebagai varieti khusus di kebun rumah. Tumbuhan lada cili jingga Thai dipuji kerana hasilnya yang tinggi, saiznya yang padat, sifat hiasan, dan kepanasan buah ini digemari untuk kegunaan sehari-hari dalam sos, pasta, dan hidangan utama.

Nilai Pemakanan


Lada cili jingga Thai adalah sumber vitamin A dan C yang baik, yang merupakan antioksidan yang dapat meningkatkan sistem imun, meningkatkan pengeluaran kolagen, dan membantu mencegah kehilangan penglihatan. Lada juga mengandung serat, tembaga, kalium, magnesium, zat besi, vitamin B6 dan K, dan capsaicin, yang merupakan sebatian kimia yang memicu otak untuk merasakan sensasi panas atau rempah. Capsaicin terbukti memberikan manfaat anti-radang.

Permohonan


Lada cili jingga Thai sangat sesuai untuk aplikasi mentah dan dimasak seperti tumis, mendidih, dan tumis. Lada berwarna terang paling digiling menjadi pasta, cincang menjadi perapan dan sos, atau dicincang menjadi salsas untuk perasa tambahan. Mereka juga boleh dihiris menjadi salad, dicampurkan ke dalam hidangan mi dan nasi, dipotong dadu dan dibakar ke dalam roti atau biskut, dimasak ke dalam omelet, atau diaduk menjadi sup dan kari. Di Thailand, lada cabai Orange Thai dimasukkan ke dalam kari kuning dan kari asam, sering dimasak dengan bahan-bahan seperti ikan dan kunyit, dan lada kecil juga dapat dikeringkan dan digiling menjadi serbuk untuk digunakan sebagai bumbu. Lada cili jingga Thai digandingkan dengan zucchini, labu musim panas, terung, kacang hijau, bok choy, saderi, wortel, lada belanda, rebung, nanas, kacang tanah, jus limau, santan, makanan laut, dan daging seperti unggas, daging sapi, dan ikan. Lada segar akan bertahan hingga dua minggu apabila disimpan keseluruhan dan tidak dicuci di laci peti sejuk yang lebih rangup.

Maklumat Etnik / Budaya


Di Thailand, lada cabai Orange Thai dilihat dan digunakan sama dengan lada cabai merah merah biasa, yang dipaparkan di gundukan besar berwarna cerah di pasar tempatan. Paprika bertenaga terutamanya digunakan dalam phet alas piring, yang disebut 'pad pet.' Pad phet adalah tumis yang menggunakan pes kari merah, lada cabai Orange Thai, dan pelbagai protein dan sayur-sayuran untuk membuat kari manis, gurih, dan pedas. Pad phet biasanya dibuat dalam masakan rumah dan dianggap sebagai hidangan yang selesa dan menenangkan yang dapat membantu menghabiskan lebihan bahan yang terdapat di dapur. Selain kari, cabai Orange Thai sering dilihat dalam perasa dan sos yang boleh ditambahkan ke hampir semua hidangan untuk membantu memberikan rasa panas dan buah tambahan. Perasa pedas sering terdapat di meja restoran Thailand dan juga digunakan di rumah.

Geografi / Sejarah


Lada cili jingga Thai adalah keturunan lada pedas yang berasal dari Amerika Selatan yang telah tumbuh liar sejak zaman kuno. Varieti lada asli diperkenalkan ke Asia Tenggara pada abad ke-15 dan ke-16 melalui penjelajah Portugis, dan sejak diperkenalkan, lada ini telah dibiakkan secara selektif dari generasi ke generasi untuk membuat banyak jenis yang diberi label sebagai lada cabai Thailand hari ini. Dari semua varietas Thailand, lada cabai Orange Thai dianggap sebagai salah satu varietas langka yang biasanya ditanam sebagai varieti khusus di kebun rumah. Lada boleh didapati ketika musim di pasar tempatan di seluruh Thailand, tetapi di luar Thailand, varietas ini dijual melalui katalog benih dalam talian untuk kegunaan kebun rumah di Amerika Utara, Australia, dan Eropah.



Jawatan Popular