Bit Gula

Sugar Beets

Maklumat mengenai Sugar Beets termasuk aplikasi, nilai pemakanan, rasa, musim, ketersediaan, penyimpanan, restoran, memasak, geografi dan sejarah.

Penerangan / Rasa




Bit gula berbentuk bulat, berbentuk kerucut, hingga memanjang, akar tirus, rata-rata diameter 10 hingga 12 sentimeter, dan mungkin mempunyai penampilan yang tidak teratur kerana tanah yang bervariasi dan keadaan tumbuh. Kulitnya kasar, berwarna krim, dan tegas, melekat pada bahagian atas hijau yang langsing, berkulit dan boleh dimakan yang panjangnya rata-rata tiga puluh lima sentimeter. Di bawah permukaan akar, dagingnya garing, padat, dan gading menjadi putih. Bit gula, apabila mentah, mempunyai rasa separa pahit dan setelah dimasak, dagingnya melembutkan dan mengembangkan rasa yang sangat manis dan hambar.

Musim / Ketersediaan




Bit gula tersedia sepanjang tahun.

Fakta Semasa




Bit gula, secara botani diklasifikasikan sebagai Beta vulgaris, adalah pelbagai bit putih yang tergolong dalam keluarga Amaranthaceae. Kultivar ini terutama ditanam untuk pengeluaran gula komersial dan dianggap sebagai tanaman tunai untuk banyak negara di seluruh dunia. Bit gula mengandungi salah satu kepekatan gula tertinggi dari semua jenis bit, dan gula dikembangkan dari proses fotosintesis di dalam daun. Setelah gula diciptakan di dalam daun, ia kemudian dipindahkan dan disimpan ke dalam akar, yang boleh dimasak dan diperah untuk mengeluarkan kristal manis. Telah dilaporkan bahwa sekitar dua puluh persen pasar gula global berasal dari bit gula, dan ketika penanaman meningkat, pangsa pasar juga berkembang. Di luar pemprosesan komersial, bit gula biasanya tidak dijual di pasar segar dan terutama dikhaskan untuk kebun rumah di mana mereka sebagai varieti khusus.

Nilai Pemakanan


Bit gula adalah sumber serat yang baik, yang dapat membantu mengatur sistem pencernaan, dan juga memberikan jumlah vitamin C, kalsium, dan zat besi dalam jumlah yang lebih kecil.

Permohonan


Bit gula tidak biasa dimakan kerana rasanya yang manis dan hambar dan terutama digunakan untuk menghasilkan gula. Walaupun jarang dilihat di pasar-pasar segar, beberapa tukang kebun rumah menanam dan memakan pelbagai jenis. Bit gula boleh dimakan mentah ketika muda dan diparut dan dihiris menjadi salad hijau. Akarnya juga dapat digunakan ketika matang, tetapi dagingnya harus dimasak untuk mengembangkan tekstur yang lebih lembut, terutama digunakan dalam aplikasi rebus, tumis, dan panggang. Bit gula boleh dipanggang untuk rasa manis, karamel dan sering dicampurkan dengan sayur-sayuran akar pahit lain untuk menyeimbangkan rasa. Mereka juga boleh dimasak dan dimasukkan ke dalam salad hijau, diganti dengan kentang putih dalam resipi latke, atau panggang sebagai lauk. Di Jerman, bit gula sering diproses menjadi sirup yang dikenali sebagai Zuckerruben-Sirup. Cecair pekat ini dibuat dari bubur bit rebus dan ditekan, dan sirap berwarna gelap adalah pemanis semula jadi kegemaran, ramuan penaik, sos, dan disebar untuk roti bakar. Pulpa bit gula juga baru-baru ini diproses menjadi aditif serat yang dimasukkan ke dalam bijirin. Di luar akar, sayur bit gula boleh ditumis dan digunakan sebagai lauk atau dicampurkan ke dalam tumis sebagai pengganti bayam. Bit gula berpasangan dengan ubi jala, lobak, kentang, kapulaga, halia, walnut, sayur musim sejuk, dan krim masam. Akar akan disimpan 1-2 minggu apabila disimpan utuh dan tidak dicuci di laci peti sejuk yang lebih renyah.

Maklumat Etnik / Budaya


Bit gula dikenal di seluruh dunia sebagai tanaman tunai untuk pengeluaran gula, tetapi akar pucat juga menghasilkan produk sampingan lain yang digunakan dalam barang komersial. Di Eropah, terutama di Republik Czech, gula yang diekstrak dari bubur bit dimasukkan dengan rum ke dalam tuzemak, yang merupakan minuman keras yang diciptakan pada abad ke-19. Minuman ini biasa dikonsumsi dalam minuman campuran, tetapi juga digunakan dalam memanggang sebagai perasa untuk biskut dan kek. Bit gula juga menghasilkan molase, yang dapat digunakan dalam aplikasi kuliner di seluruh dunia, atau di Kanada, molase dapat digabungkan dengan cecair yang tidak dapat dimakan untuk menghasilkan produk penghapusan yang kuat dan stabil untuk jalan raya utama.

Geografi / Sejarah


Bit gula adalah varieti bit putih yang pada mulanya ditanam di Eropah pada abad ke-18. Andreas Marggraf, seorang saintis Jerman, mendapati bahawa gula yang terdapat dalam bit sama dengan gula tebu, dan muridnya Karl Achard akhirnya mengeluarkan gula dari akarnya untuk mewujudkan pasaran yang sama sekali baru untuk pengeluaran komersial. Dengan penemuan baru ini, bit gula menjadi varietas yang banyak ditanam di seluruh dunia, dengan banyak negara membuat kilang gula mereka sendiri untuk bersaing di pasaran yang menguntungkan. Di zaman moden ini, Amerika Syarikat, Rusia, Perancis, Belanda, Inggeris, Republik Ceko, dan Jerman adalah beberapa negara penghasil gula dari bit gula, dan akarnya juga banyak digunakan dalam pembuatan komersil lain produk, pemanis, dan makanan haiwan. Dalam bentuk segar, bit gula sukar dicari dan terutama dijual melalui pasar tani tempatan di Eropah, Amerika Selatan, Afrika, dan Amerika Utara. Varieti ini juga dipaparkan melalui katalog benih dalam talian untuk kegunaan taman rumah.



Jawatan Popular