Akar Tahitian Taro

Tahitian Taro Root

Maklumat mengenai Tahitian Taro Root termasuk aplikasi, nilai pemakanan, rasa, musim, ketersediaan, penyimpanan, restoran, memasak, geografi dan sejarah.

Penerangan / Rasa




Tahitian Taro bervariasi dalam ukuran dari kecil hingga besar, rata-rata diameter 10 hingga 20 sentimeter, dan mempunyai bentuk bulat, memanjang, hingga bulat tidak teratur. Kulitnya kasar, tegas, ringan hingga coklat gelap, dan bergerigi, ditutupi dengan banyak, rambut berserat. Di bawah permukaannya, dagingnya padat, garing, sedikit lengket, dan putih, merangkumi banyak bintik-bintik dan bintik-bintik coklat ungu. Tahitian Taro mesti dimasak sebelum dimakan, menghasilkan konsistensi pati yang serupa dengan kentang, dan mempunyai rasa yang ringan, berkhasiat, dan manis.

Musim / Ketersediaan




Tahitian Taro disediakan sepanjang tahun.

Fakta Semasa




Tahitian Taro, secara botani merupakan bagian dari keluarga Araceae, adalah tanaman berdaun yang terhubung dengan corm yang boleh dimakan yang banyak terdapat di kawasan tropika dan subtropis di seluruh dunia. Di Polynesia, taro sering dianggap sebagai 'raja tanaman akar,' dan merupakan salah satu akar yang ditanam tertua di pulau ini. Terdapat lebih dari dua puluh sembilan spesies yang berlainan yang umumnya dilabelkan dengan nama taro, dan di Tahiti, terdapat dua spesies utama yang dikenali sebagai Tahitian Taro. Spesies pertama adalah Colocasia esculenta, yang merupakan bentuk talas yang paling biasa dijumpai di seluruh dunia. Spesies ini terutama dimakan untuk umbi yang dimakan dan dimasak sama seperti kentang. Spesies lain, Xanthosoma brasiliense, juga menghasilkan corms yang lebih kecil tetapi banyak ditanam untuk daunnya yang luas, kadang-kadang dikenali sebagai bayam Tahitian. Walaupun terdapat perbezaan, daun dan corm kedua-dua spesies ini terdapat di pasar dengan nama Tahitian Taro dan merupakan bahan ruji yang digunakan setiap hari, sebagai aplikasi masakan.

Nilai Pemakanan


Tahitian Taro adalah sumber serat yang sangat baik, yang dapat membantu mengatur saluran pencernaan dan merupakan sumber zink, zat besi, dan kalium yang baik untuk menyeimbangkan tahap cecair di dalam badan. Corms juga menyediakan vitamin B6, C, dan E, fosfor, mangan, tembaga, dan magnesium. Sebagai tambahan kepada corm, daun adalah sumber vitamin A dan C yang baik, yang merupakan antioksidan yang dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan melindungi tubuh daripada serangan luar.

Permohonan


Tahitian Taro mesti dimasak kerana mengandungi kristal kalsium oksalat beracun, yang boleh menyebabkan kerengsaan yang teruk pada tekak dan mulut jika tertelan. Kristal akan hilang dengan memasak dan tidak akan mempengaruhi pengguna setelah pemanasan yang sesuai. Dianjurkan juga untuk memakai sarung tangan semasa menangani talas mentah, kerana kadang-kadang boleh menyebabkan sedikit kerengsaan pada kulit dan tangan. Tahitian Taro popular dipanggang, dikukus, direbus, dan dibakar. Corms boleh dihiris dan dipanggang ke dalam kentang goreng, dipotong menjadi baji, dipanggang, dan dimasukkan ke dalam salad hijau, diparut dan digoreng menjadi kue renyah, disalurkan dan dimasak seperti mi, atau dikukus dan dihaluskan dengan santan. Tahitian Taro juga dapat diaduk menjadi rebusan, kari, dan sup, dimasukkan ke dalam makanan yang dipanggang seperti pai, kue keju, dan kue bulan, atau digiling menjadi serbuk sebagai perasa untuk ais krim dan pencuci mulut. Selain corm, daunnya juga dapat dimasak sama seperti bayam dan biasanya dimasukkan ke dalam sup, sos, pasta, dan nasi. Tahitian Taro berpasangan dengan daging seperti daging babi, unggas, dan ikan, ketam, udang, santan, miso, halia, daun bawang, bawang putih, tomat, cendawan, saderi, dan pucuk kacang. Corms harus digunakan segera untuk rasa terbaik dan akan bertahan sehingga satu minggu apabila disimpan di tempat yang sejuk, kering, dan gelap. Daun akan disimpan 1-3 hari apabila disimpan di dalam bekas yang kering dan berventilasi di dalam peti sejuk.

Maklumat Etnik / Budaya


Taro sangat dihormati di Polinesia kerana ia terkenal dalam masakan tradisional dan moden. Penanaman talas sering dilihat sebagai amalan bersama di antara anggota masyarakat, dan corm ditanam di kedua-dua plot keluarga yang diwarisi dan melalui tanah yang dipantau oleh kumpulan kolaboratif yang dikenali sebagai pupu ohipa. Kumpulan ini difokuskan untuk memelihara cara hidup nenek moyang dan mendorong penggunaan bahan-bahan kuno yang berterusan seperti talas. Untuk memperlihatkan kepelbagaian corm tropika, Tahiti mengadakan Festival Taro tahunan pada bulan Oktober. Acara ini meraikan sejarah budaya taro dengan memasaknya dengan cara tradisional, biasa, dan unik. Dua kaedah penyediaan yang paling popular termasuk memasak corm dalam oven tanah bawah tanah, yang dikenali sebagai umu atau imu, dan memanggang talas menjadi campuran santan, vanila, dan gula untuk membuat hidangan seperti puding yang dikenali sebagai po'e , pencuci mulut Tahiti tradisional. Selain mencicipi hidangan taro, festival ini juga mengadakan pertandingan untuk corm terbesar, dan penceramah secara langsung mengisahkan legenda kuno dan cerita di sekitar kilang.

Geografi / Sejarah


Tahitian Taro berasal dari Asia Tenggara dan telah tumbuh liar sejak zaman kuno. Terdapat banyak jenis talas yang terdapat di seluruh Asia, dan corm pertama dibawa ke Polinesia oleh orang-orang yang berhijrah dan pelayaran awal sekitar tahun 1300 SM. Tumbuhan dengan cepat dinaturalisasi di banyak pulau di seberang Polynesia dan menjadi tanaman yang banyak ditanam untuk kegunaan eksport dan tempatan. Hari ini Tahitian Taro ditanam di Tahiti dan dijual di pasaran tempatan.



Jawatan Popular