Butterbur Sprout

Butterbur Sprout



Penerangan / Rasa


Tumbuhan butterbur adalah tunas bunga kecil dan berkelompok rapat, rata-rata berdiameter 5 hingga 6 sentimeter, dan dibungkus dalam selubung tipis daun hijau muda yang halus. Tumbuh dituai ketika daun luar masih ditutup, dan ketika daun dikupas ke belakang, mereka menampakkan sekelompok tunas hijau pucat globular dan padat. Tunas bunga kecil umumnya ditutup dan tegas, dan di dasar tunas terdapat tangkai ungu yang tebal. Tumbuh butterbur, apabila dimasak, memiliki konsistensi yang segar dan lembut dengan rasa yang bersahaja, sayur, dan pahit.

Musim / Ketersediaan


Tumbuhan butterbur terdapat pada musim sejuk hingga awal musim bunga.

Fakta Semasa


Tumbuhan butterbur, yang secara botani diklasifikasikan sebagai Petasites japonicus, adalah tunas bunga muda dari tumbuhan tahunan yang berdaun dan tergolong dalam keluarga Asteraceae. Di Jepun, tunas juga dikenal sebagai Fukinoto, dan kelompok hijau pucat muncul pada akhir musim sejuk, sering muncul melalui selimut salji. Tumbuhan butterbur adalah simbol musim bunga yang akan datang di Jepun. Tumbuhan adalah salah satu sayuran hijau pertama yang muncul di hutan dan dikenal sebagai sayur sansei, yang diterjemahkan dari bahasa Jepun bermaksud 'sayur gunung.' Sayuran sansai secara tradisional dituai dengan tangan dan dianggap sebagai ramuan istimewa. Kacang butterbur disukai kerana rasa pahitnya, yang dipercayai memiliki kesan detoksifikasi, dan tunas disiapkan hanya dalam piring untuk menunjukkan rasa pedas mereka, menyebabkan banyak penduduk tempatan mengklaim tunas sebagai 'rasa segar musim semi.'

Nilai Pemakanan


Tumbuhan butterbur adalah sumber serat yang sangat baik, yang dapat membantu mengatur saluran pencernaan, dan menyediakan beta-karoten, vitamin B1, B2, B3, dan C, kalsium, dan kalium. Tunas juga mengandungi asid fukinolat dan asid klorogenik, yang dipercayai dapat meningkatkan manfaat anti-alergi dan anti-radang.

Permohonan


Tepung butterbur mesti direbus sebelum dimakan kerana rasa pahit apabila mentah sering dianggap tidak enak. Kaedah penyediaan tradisional untuk sayur ini melibatkan teknik yang dikenali sebagai aku-nuki, yang bermaksud 'penghapusan kekerasan.' Ini dilakukan melalui pelbagai kaedah di Jepun, tetapi memasangkan kuncup bunga dalam air masin selama beberapa minit adalah teknik yang paling popular, membilas dan menyelesaikannya dalam mandi es. Setelah pra-perawatan, tauge dapat ditambahkan ke sup seperti udon, soba, dan miso atau direbus sebagai ohitashi, yang merupakan sayur yang dimasak disajikan dalam sos berasaskan dashi. Tumbuhan butterbur juga sering dipukul dan digoreng menjadi tempura. Goreng dipercayai membantu mengimbangi rasa pahit dan membantu mengekalkan rasa tunas yang bersahaja. Selain berfungsi sebagai hidangan yang berdiri sendiri, tauge Butterbur dapat dicincang halus dan diaduk menjadi miso untuk menjadikan makanan yang dikenali sebagai fukinotou-miso. Miso ini biasa disajikan di atas nasi, digunakan sebagai sayuran, atau dicampur dengan ayam, tahu, atau ikan. Pucuk yang belum matang harus dimakan segera untuk kualiti dan rasa terbaik, tetapi boleh dibungkus dengan longgar dalam beg dan disimpan di dalam peti sejuk sehingga satu minggu. Pucuknya juga boleh dipanggang dan dibekukan selama 3 hingga 6 bulan.

Maklumat Etnik / Budaya


Di Jepun, sayur-sayuran sansei seperti tauge Butterbur telah digunakan untuk tujuan perubatan selama berabad-abad dan dihormati kerana khasiatnya yang tinggi. Seluruh tanaman, termasuk akar, tangkai, dan daun, digunakan sebagai ubat untuk batuk, lendir berlebihan, alergi serbuk sari, dan untuk membantu meningkatkan pencernaan. Tumbuhan butterbur juga digunakan sebagai ubat herba semula jadi untuk asma, batuk rejan, demam, dan kekejangan. Di luar mencari makan tunas untuk kegunaan perubatan, kubis Butterbur membangkitkan kenangan kuat pada musim bunga, dan banyak keluarga Jepun menghabiskan hari-hari musim sejuk bersama-sama mengumpulkan tunas hijau. Teknik mencari makan secara tradisional diturunkan antara generasi, dan penuaian liar dilakukan dengan teliti untuk memelihara dan mendorong pertumbuhan yang berterusan tahun demi tahun, membiarkan bunga jantan dan betina dapat berkembang biak.

Geografi / Sejarah


Tumbuhan butterbur berasal dari Asia Tenggara, termasuk China, Korea, dan Jepun, dan telah tumbuh liar sejak zaman kuno. Di Jepun, tunas telah dibudidayakan secara komersial sejak zaman Heian, yang berlangsung dari 794 hingga 1185 M, dan tumbuh di tanah musim dingin yang basah di daerah pergunungan Hokkaido, Honshu, Shikoku, Kyushu, dan Okinawa. Tumbuhan ini juga ditanam di rumah hijau di Gunma, Fukushima, dan Hokkaido untuk dijual secara komersial. Tumbuhan butterbur dapat dikumpulkan dari alam liar, dijual di pasar tempatan segar, dan ditanam di kebun rumah. Di luar Asia, kecambah kadang-kadang dapat dijumpai tumbuh di kebun rumah di Amerika Utara dan Eropah, yang pertama kali diperkenalkan oleh pendatang Jepun.


Idea Resipi


Resipi yang merangkumi Butterbur Sprout. Satu paling mudah, tiga lebih sukar.
Chef Bintang Landskap Satoyama Februari
Pad memasak Fukinoto (Butterbur Sprout) Miso
Pad memasak Fukinotou (Butterbur Sprouts) Tempura
Dapur Expat Hokuriku Fukinotou Miso Paste

Jawatan Popular