Lada Cili Hantu Hijau

Green Ghost Chile Peppers



Penanam
Frieda's Inc. Laman utama

Penerangan / Rasa


Lada cabai hantu hijau sangat bervariasi dalam ukuran, bentuk, dan rempah-rempah bergantung pada tanah dan iklim di mana tanaman ditanam. Batang yang berkerut ringan biasanya rata-rata panjang 5 hingga 8 sentimeter dan diameter 2 hingga 3 sentimeter dan mempunyai bentuk kerucut yang mengetuk ke titik yang berbeza pada hujung bukan batang. Kulitnya nipis, hijau gelap, dan berkilau dengan kilauan lilin, dan permukaan polongnya kelihatan berkerut. Di bawah kulit, dagingnya segar dan hijau, merangkumi rongga pusat yang dipenuhi dengan membran dan beberapa biji bulat, rata, berwarna krim. Lada cabai hantu hijau mempunyai rasa asam, hijau, dan berumput yang sedikit bercampur dengan bunga dan nota buah yang halus. Lada juga mengandungi panas yang tertunda yang meningkat dalam intensiti dan berlarutan di lelangit.

Musim / Ketersediaan


Lada cabai hantu hijau boleh didapati pada musim panas hingga musim luruh.

Fakta Semasa


Lada cabai hantu hijau, yang secara botani digolongkan sebagai Capsicum chinense, adalah versi lada hantu merah yang belum matang dan merupakan anggota keluarga Solanaceae atau nighthade. Dikenal dengan banyak nama, termasuk Naga Jolokia dan Bhut Jolokia, yang berasal dari suku Bhutia di India dan secara kasar diterjemahkan menjadi 'hantu', lada cabai hantu hijau sangat berbeza dalam penampilan dan rempah, bergantung pada seberapa dekat mereka dalam peralihan ke kematangan penuh. Lada hantu pada umumnya berkisar antara 855.000 hingga 1.041.427 SHU pada skala Scoville dan merupakan salah satu varietas pertama yang diberi label sebagai 'superhot.' Lada cabai hantu hijau lebih disukai kerana rasa hijau dan berumpunnya dan dapat digunakan sama untuk lada hantu matang dalam aplikasi mentah dan dimasak. Selain lada cabai hantu yang belum matang, ada juga jenis lada cabai hantu hijau lainnya yang dilaporkan diciptakan untuk tetap hijau pada usia matang, tetapi varietas ini masih dianggap relatif tidak stabil dan tidak sangat dipasarkan.

Nilai Pemakanan


Lada cabai hantu hijau mengandung vitamin A dan C, yang merupakan antioksidan yang dapat membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh, dan mengandung folat, yang merupakan vitamin B yang dapat membantu memperbaiki tisu di dalam tubuh. Lada juga mengandungi sebatian kimia yang sangat tinggi yang dikenali sebagai capsaicin, yang mencetuskan reseptor kesakitan di badan kita untuk merasakan sensasi terbakar. Capsaicin terbukti mempunyai sifat anti-radang dan menyebabkan tubuh melepaskan endorfin untuk mengatasi rasa sakit yang dirasakan.

Permohonan


Lada cili hantu hijau sangat sesuai untuk aplikasi mentah dan dimasak seperti tumis, reneh, dan tumis. Hati-hati harus diambil semasa menggunakan lada ini kerana ia sangat panas, dan bahkan jumlah terkecil dapat membuat hidangan tidak dapat dimakan. Penting juga untuk diperhatikan bahawa sarung tangan dan kacamata harus dipakai ketika mengendalikan atau memotong lada kerana capsaicin dapat membakar kulit dan mata. Bila segar, lada cabai hantu hijau boleh disucikan menjadi sos dan perap atau dicincang menjadi salsa. Lada umumnya dapat digunakan sebagai pengganti resipi yang memerlukan lada hantu yang matang, tetapi lada yang belum matang akan mempunyai rasa yang lebih hijau dan lebih berumpun. Lada cabai hantu hijau juga dapat hangus dan diadun dengan ramuan dan aromatik untuk membuat sos panas hijau, potong dadu dan dicampurkan ke dalam kari, rebusan, dan cabai, atau disajikan dalam hidangan berasaskan ikan. Selain saus, cabai hantu hijau dapat dikeringkan, digiling, dan dicampurkan dengan jintan, ketumbar, garam masala, dan cuka untuk membuat pasta yang dapat diaduk menjadi nasi dan kari. Cabai hantu hijau berpasangan dengan bawang putih, bawang merah, halia, ketumbar, tomatillos, makanan laut, dan daging seperti ayam, daging lembu, dan daging babi. Lada segar akan disimpan 1-2 minggu apabila dibungkus longgar dalam plastik dan disimpan di dalam peti sejuk.

Maklumat Etnik / Budaya


Walaupun suhu dan kelembapan yang tinggi di wilayah Assam di India, lada hantu tetap menjadi bahan biasa dalam masakan seharian. Penduduk tempatan menggunakan panas terik yang terdapat pada lada hantu untuk menyebabkan peluh wajah berkeringat, yang merupakan proses yang dilalui oleh tubuh ketika memerangi kenaikan suhu akibat rempah. Oleh kerana lada meningkatkan suhu inti badan, peredaran darah meningkat dan menyebabkan kulit berpeluh sehingga menimbulkan sensasi penyejukan. Proses berpeluh akan menyejukkan badan untuk jangka masa yang lama, dan pembakaran lada hantu yang berlanjutan akan memanjangkan keseluruhan proses. Tidak seperti mengambil minuman sejuk yang menurunkan suhu badan dengan cepat sehingga badan membuat haba sendiri untuk menaikkan suhu kembali normal, proses ini telah menjadi salah satu alat paling kritikal bagi penduduk India untuk memerangi suhu terik dengan berkesan.

Geografi / Sejarah


Lada cabai hantu hijau berasal dari negara bagian Assam, Nagaland, dan Manipur, yang terletak di wilayah kecil timur laut India. Kawasan-kawasan ini terkenal dengan suhu yang melampau, mencapai hingga 54 ° C, dan dipercayai bahawa suhu dan kelembapan tinggi inilah yang menyumbang kepada peningkatan tahap panas di dalam cabai hantu. Hari ini lada cabai hantu hijau dianggap tidak biasa dan agak sukar dijumpai kerana ia tidak dijual di pasar komersil. Lada cabai hantu hijau boleh didapati melalui katalog benih dalam talian, pasar petani, penjual makanan khas, dan melalui peminat lada cili di India, Bangladesh, Sri Lanka, Mexico, Amerika Syarikat, dan Eropah.


Idea Resipi


Resipi yang merangkumi Green Ghost Chile Peppers. Satu paling mudah, tiga lebih sukar.
Kesihatan Tahan Lama Jeli Lada Hantu
Blog Squidink Mingguan LA Kari Ikan Bhut Jolokia
Kegilaan Lada Cili Guacamole Lada Hantu
Lada Armadillo Sos Panas Lada Cherry Bourbon
Lada Joe Sos Lada Hantu

Jawatan Popular