Leafy Mush Maitake

Mush Maitake Frondosa

Maklumat mengenai Mush Maitake Frondosa termasuk aplikasi, nilai pemakanan, rasa, musim, ketersediaan, penyimpanan, restoran, memasak, geografi dan sejarah.

Penerangan / Rasa




Cendawan Maitake berukuran dari kecil hingga sangat besar, rata-rata 3-15 paun, tetapi boleh tumbuh hingga 100 paun. Badan berbuah mempunyai dasar bawah tanah yang tidak dapat dimakan yang berubah menjadi batang bercabang tunggal dengan banyak topi berkelompok yang menyerupai daun atau roset seperti daun. Setiap topi halus, baldu, dan lembut dengan tepi bergelombang, dan warnanya bervariasi dari putih murni, tan, hingga coklat bergantung pada berapa banyak sinar matahari yang mereka terima sebelum menuai. Di bawah penutup, terdapat banyak liang kelabu kecil yang melepaskan spora ke udara untuk menyebarkan. Apabila dimasak, cendawan Maitake lezat, separa tegas, dan kenyal dengan rasa berkayu, bersahaja, dan pedas.

Musim / Ketersediaan




Cendawan Maitake liar tersedia pada akhir musim panas hingga akhir musim gugur, sementara versi yang ditanam tersedia sepanjang tahun.

Fakta Semasa




Cendawan Maitake, yang secara botani diklasifikasikan sebagai Grifola frondosa, adalah cendawan yang dapat dimakan yang ditanam dan ditanam untuk kegunaan kuliner dan perubatan. Juga dikenali sebagai cendawan Hen of the Woods kerana kemiripannya dengan bulu ayam, cendawan Maitake mempunyai banyak nama termasuk Klapperschwamm, Laubporling, Polypore en touffe, jamur Kumotake, kepala Ram, dan kepala Domba. Cendawan Maitake tumbuh subur di hutan kayu keras sederhana dan biasanya dijumpai tumbuh dari akar kayu oak, elm, dan maple yang mati. Cendawan ini digunakan di seluruh dunia dalam banyak aplikasi kuliner yang berbeza dan juga digunakan dalam ubat tradisional kerana kandungan nutriennya yang tinggi



Jawatan Popular