Lada kering Shishito Chile

Dried Shishito Chile Pepper



Penanam
Hasil Domba Hitam

Penerangan / Rasa


Lada kering Shishito berbentuk ramping, berkerut, sedikit melengkung dan mempunyai bentuk silinder dengan hujung yang dilipat ke dalam pada hujung bukan batang. Kulit dipadatkan, mempunyai warna merah gelap dan oren yang berbeza-beza, dan ditutup dengan lipatan dan lipatan yang dalam. Di bawah kulit yang halus, dagingnya tipis, rapuh, dan merah pucat, merangkumi rongga pusat yang dipenuhi dengan biji kuning kecil, bulat, berkerut, dan rata. Lada Shishito kering mempunyai rasa manis, pedas, dan pedas. Lada juga mengandung panas yang ringan, dengan sesekali polong memiliki atribut yang lebih panas, dan ketika dimasak, mereka akan mengeluarkan nuansa berasap dan berasap.

Musim / Ketersediaan


Lada kering Shishito boleh didapati sepanjang tahun.

Fakta Semasa


Lada kering Shishito, yang secara botani diklasifikasikan sebagai Capsicum annuum, adalah versi dehidrasi dari lada Jepun yang agak ringan milik keluarga Solanaceae atau nighthade. Biji merah gelap ditinggalkan di tanaman untuk tumbuh dalam rasa, warna, dan rempah, dan setelah matang, lada dituai dan dikeringkan untuk penggunaan lama. Lada Shishito diklasifikasikan sebagai varietas manis, rata-rata 100-1,000 SHU pada skala Scoville, tetapi itu tidak menjamin semua lada Shishito akan ringan. Kira-kira satu dari sepuluh lada akan berisi sepakan pedas, dan tidak ada cara yang pasti untuk membezakan buah pedas dari yang ringan kecuali untuk mencicipi lada. Lada Shishito terutama dikonsumsi segar dan sukar didapati kering di pasar komersil. Lada kering terutama dijual secara dalam talian atau melalui penjual khas di pasar tani. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, lada juga menjadi jenis yang biasa ditanam di kebun rumah, dan lada tersebut dikeringkan untuk penggunaan sepanjang tahun.

Nilai Pemakanan


Lada Shishito segar adalah sumber serat yang sangat baik, yang dapat membantu merangsang pencernaan, dan merupakan sumber vitamin A dan C yang baik, antioksidan yang dapat mengurangkan keradangan, meningkatkan sistem kekebalan tubuh, dan meningkatkan pengeluaran kolagen di dalam kulit. Lada juga mengandungi kalium, folat, tembaga, dan vitamin B6. Semasa lada kering, sebahagian nutrien ini akan berkurang, tetapi lada kebanyakannya akan mengekalkan kandungan nutrien asalnya.

Permohonan


Lada kering Shishito dapat dimanfaatkan secara utuh, tanah, atau dimasukkan ke dalam berbagai aplikasi kuliner. Apabila dikeringkan dan digiling menjadi serbuk, lada menambah rasa manis yang lembut, dan serbuk dapat digunakan sebagai gosok kering di atas daging panggang, ditaburkan ke sayur yang dimasak, diaduk ke dalam sos dan sup, atau digabungkan dengan rempah lain campuran perasa. Lada kering Shishito juga dapat direndam dan dimasukkan ke dalam minyak untuk menambahkan kedalaman rasa. Selain menggunakan lada sebagai serbuk, lada Dish Shishito dapat disusun kembali dan dimasukkan ke dalam cili, rebusan, dan hidangan beras. Untuk menghidrat semula, lada kering harus direndam dalam air suam dan ditumis setelah saiznya bertambah. Hujung batang mungkin juga perlu dihiris untuk menghilangkan kepingan yang sukar. Beberapa koki juga memanggang lada ringan untuk memperdalam rasa berasap sebelum menggunakannya dalam masakan. Lada Shishito yang dibentuk semula boleh diadun menjadi sos panas, pasta chile, saus tomat, salsas, dan kaldu. Lada kering Shishito berpasangan dengan keju seperti kambing, parmesan, dan jack, cuka balsamic, minyak wijen, miso, cendawan, lobak daikon, wortel, paprika, dan daging seperti sosej, kalkun, unggas, daging sapi, dan ikan. Lada kering Shishito akan bertahan hingga satu tahun apabila disimpan dalam bekas kedap udara di lokasi yang sejuk, kering, dan gelap, tetapi disyorkan untuk menggunakan lada dalam 3 hingga 6 bulan untuk kualiti dan rasa terbaik.

Maklumat Etnik / Budaya


Masakan fusion telah dipraktikkan secara global selama berabad-abad, tetapi di Amerika Syarikat, koki sengaja menggabungkan bahan dan rasa dari pelbagai masakan menjadi sangat popular pada akhir 1980-an. Selama ini, lada Shishito berkembang di luar makanan bar Jepang, berfungsi sebagai tapas seukuran gigitan, dicampur menjadi gumbo gurih, dan dipanggang sebagai pembuka selera ringan. Lada terus meningkat popularitasnya, dan pada tahun 2020, koki rumah mulai mengembangkan hidangan fusion di rumah menggunakan bahan-bahan yang ditanam di kebun rumah. Lada Shishito sering digunakan dalam kombinasi dengan masakan Mexico, membuat fajitas dengan rasa Asia, dan mereka juga dipanggang dan dilapisi dengan sos huancaina, saus keju pedas Peru yang biasa digunakan untuk kentang. Walaupun lada Shishito biasanya dikonsumsi segar, tukang kebun di rumah mengeringkan lada tambahan dari penuaian kebun mereka untuk penggunaan lama. Lada kering Shishito dapat digunakan sepanjang tahun, dan koki dapat menyusun lada untuk digunakan dalam salsas, saus, dan rebusan.

Geografi / Sejarah


Lada Shishito berasal dari Jepun dan telah ditanam sejak abad ke-16. Varietas ini dipercayai dikembangkan dari paprika, yang pertama kali diperkenalkan ke Jepun melalui penjelajah Portugis pada abad ke-16. Setelah diperkenalkan, lada padron ditanam secara meluas di seluruh Jepun, dan seiring berjalannya waktu, mereka secara selektif dibiakkan untuk ciri rasa tertentu, mengembangkan lada Shishito. Mengeringkan lada Shishito telah dipraktikkan sejak penciptaan lada, tetapi di kalangan peminat lada, varietasnya lebih banyak diminum segar. Hari ini lada Dish Shishito dijual melalui peruncit dalam talian dan dikeringkan di dapur rumah di Jepun, Eropah, dan Amerika Syarikat. Lada kering juga dijumpai melalui penanam terpilih di pasar tani dan peniaga khas.



Jawatan Popular