Lada Hawaii

Hawaiian Peppers



Penerangan / Rasa


Lada cabai Hawaii berukuran kecil, memanjang, rata-rata panjangnya 2 hingga 7 sentimeter, dan memiliki bentuk berbentuk kerucut yang mengetuk ke titik bulat pada ujung bukan batang. Batangnya tumbuh tegak pada tanaman yang besar dan lebat, dan kulitnya licin, tegang, dan sedikit tegas, masak dari hijau hingga kuning-oren, dan kemudian menjadi merah apabila matang. Di bawah permukaannya, dagingnya garing dan berwarna merah pucat, merangkumi rongga pusat yang dipenuhi biji berwarna krem ​​dan rata. Lada cabai Hawaii mempunyai rasa masin, gurih, dan manis yang manis dicampur dengan rempah-rempah yang cepat dan kuat yang kekal di lelangit.

Musim / Ketersediaan


Lada cabai Hawaii boleh didapati sepanjang tahun.

Fakta Semasa


Lada cabai Hawaii, yang secara botani digolongkan sebagai Capsicum frutescens, adalah lada kecil tetapi panas yang merupakan anggota keluarga Solanaceae atau nighthade. Di Hawaii, lada kuat juga dikenal sebagai Nioi, yang merupakan nama umum untuk lada, dan kadang-kadang dikenal sebagai lada Burung, yang berasal dari kepercayaan bahawa burung menyebarkan biji melalui kotorannya. Lada cabai Hawaii mempunyai kadar rempah yang tinggi, antara 100,000 hingga 250,000 SHU pada skala Scoville, dan telah diadopsi secara meluas ke dalam masakan Hawaii, yang paling sering digunakan dalam bumbu yang dikenal sebagai air lada cabai.

Nilai Pemakanan


Lada cabai Hawaii adalah sumber vitamin C dan A yang sangat baik, yang merupakan antioksidan yang dapat membantu meningkatkan sistem imun, memperbaiki kulit, dan membina semula kolagen di dalam badan. Lada juga mengandungi sebatian kimia yang sangat tinggi yang dikenali sebagai capsaicin, yang mencetuskan reseptor kesakitan di badan kita untuk merasakan sensasi terbakar. Capsaicin terbukti mempunyai sifat anti-radang dan menyebabkan tubuh melepaskan endorfin untuk mengatasi rasa sakit yang dirasakan.

Permohonan


Lada cabai Hawaii sangat sesuai untuk aplikasi mentah dan dimasak seperti memanggang, mendidih, dan menggoreng. Bila segar, lada boleh dicincang menjadi salsa, diadun menjadi sos panas, atau dicincang ke dalam piring seperti kimchi. Lada cabai Hawaii juga dapat dimasak ke dalam sos spaghetti, hidangan kacang, sup, rebusan, dan cabai, atau digunakan sebagai topping taco. Lada dianggap sangat panas dan sering digunakan sebagai perasa, dikeluarkan setelah proses memasak. Di Hawaii, lada cabai Hawaii dapat digunakan sebagai pengganti lada dalam hidangan pedas mana pun dan digunakan dalam lau lau, yaitu daging yang dibungkus daun taro dan ti, poke, dan pipikaula, yang merupakan daging sapi kering dan asin mirip dengan daging sapi . Lada cabai hijau Hawaii juga dapat diasinkan untuk penggunaan yang lama. Lada cabai Hawaii berpasangan dengan daging seperti ayam belanda, unggas, daging sapi, daging babi, dan ikan, telur, rumput laut, talas, ubi jalar, beras, santan, dan kicap.

Maklumat Etnik / Budaya


Di Hawaii, penggunaan lada cabai Hawaii yang paling popular adalah dalam air lada cabai, juga dikenal sebagai air api. Dianggap sebagai sos Hawaii tradisional yang digunakan sebagai bumbu, air lada chile dibuat dengan menggabungkan segenggam lada cabai Hawaii, garam, cuka, dan air. Ramuan dimasukkan ke dalam balang, digoncang sedikit, dan dibiarkan duduk di tempat yang sejuk dan gelap selama kira-kira sebulan sebelum digunakan. Terdapat banyak variasi air lada cabai dengan bahan tambahan seperti bawang putih, halia, atau kicap, dan bumbu adalah perasa meja biasa yang ditawarkan di restoran mewah untuk trak makanan tempatan. Air lada Chile banyak digunakan pada telur, hidangan nasi, daging masak, sup, dan makanan laut. Penggunaan lain yang biasa digunakan untuk lada cabai Hawaii adalah dalam jem gunung berapi atau jeli, yang merupakan penyebaran pedas yang digunakan pada roti bakar, sandwic, omelet, dan dipasangkan dengan keju seperti brie atau krim keju.

Geografi / Sejarah


Lada cabai Hawaii adalah keturunan lada asli Amerika Tengah dan Selatan dan telah ditanam sejak zaman kuno. Antara abad ke-16 dan ke-18, banyak penjelajah Sepanyol dan Portugis dan ahli hortikultur tiba di Hawaii dan mewakili satu teori bagaimana lada diperkenalkan ke pulau-pulau. Teori lain adalah dari burung yang memakan buah dan menyebarkan biji di seluruh pulau melalui kotoran. Hari ini lada cabai Hawaii kecil dan pedas boleh didapati di pasar tempatan dan pasar tani di seluruh Hawaii. Mereka juga biasa ditanam di kebun rumah untuk memasak setiap hari.


Idea Resipi


Resipi yang merangkumi Lada Hawaii. Satu paling mudah, tiga lebih sukar.
Dapur Sedap Cili Hawaii -Peppa Air

Jawatan Popular